Pos

Menampilkan postingan dari September, 2012

tau dari mana?

"Medss, rambutmu bergelombang ya?"
"lho, kok kamu tau?"
"enggak, aku lagi menerka-nerka rambutnya anak-anak"
-_-

isi dulu ya buku tamunya dek
iya, mbak (menulis dan menyerahkan form)
punya blog ya dek?
kok tau mbak?
iya, terpancar dari muka mu?
#eh?

ohh, kamu yang namanya made tapi muslim itu ya? (saya sudah kenyang dengan pertanyaan macam gini)
hehehe, iya
kamu asli Bali?
enggak, Ibuku orang Bali
Asli Bali? berarti Hindu?
Alhamdulillah mualaf
ooh, jadi, rambutmu bergelombang- bergelombang gitu?
ha? tahu darimana?
ya kan biasanya orang Bali rambutnya kayak gitu

selama ini yang aku sering denger kalo biasanya orang Bali itu alisnya tebal. tapi aku baru denger kali ini kalo orang Bali terkenal punya rambut bergelombang.
Tapi yaa, bisa jadi se.

Made?
iya
asli Bali?
enggak, keturunan aja
Ibu ya yang asli Bali ya?
Lho, kok tau?
Iya, gak ada yang namanya Made yang pake jilbab kalo Bapaknya yang dari Bali, pasti Ibunya

oohh, yayaya.. bener juga. baru sadar.



Menikmati Kegagalan

The happiness of your life depends upon the quality of your thoughts
Aku alumni spensa. bisa dibilang, gak ada anak spensa yg gak pengen masuk smala. Dan aku adalah salah satu yang gagal masuk smala. Dan untuk sekarang, aku masuk farmasi, yang awalnya aku sangat amat pengen masuk fk. Dua-duanya kasusnya hampir sama, apa yang aku usahakan, tidak tercapai. Aku gagal lagi.
Cukup tiga tahun saja. Aku gak mau menyia-nyiakan hidupku lagi seperti tiga tahun lalu. Hidup dengan rasa kekecewaan yang seharusnya gak perlu. Dulu aku selalu fokus kekesialanku, ‘gagal masuk smala, berjuang sendiri dalam keterpurukan, selalu iri sama anak smala, harus bisa sebanding sama mereka, selalu merasa terintimidasi anak-anak komplek’. Sampe hampir mau lulus, aku baru sadar, waktu aku liat temen-temenku berbagi rasa sedih satu sama lain karena mau berpisah. Mereka bilang tiga tahun gak terasa, cepet banget.

Tapi menurutku? tiga tahun kerasa banget. Aku malah agak seneng soalnya selangkah lagi mau menggapai cita-c…

Kebetulan?

Aku inget banget kejadian waktu di bemo, pas pulang dari SMA, di masa awal-awal masuk SMA, waktu aku masih kecewa berat karena gak masuk smala. Aku ketemu mbak itu yang senasib dan sepenanggungan. Kurang lebih begini dialognya,
Mbk: anak 16 ya dek? Aku: Iya mbk, mbak juga 16? Mbk: ia, aku alumni 16. Adek dari smp mana? Aku: Dari spensa mbk Mbk: Wah! Sama dek kayak aku! Aku jg dari spensa Aku: lho iya ta mbk? Waaahhh!! (gak nyangka ternyata senasib, kan langkah anak spensa masuk 16) Dulu gak pengen masuk smala mbk? (wahahah, saking galaunya, langsung to the point pek) Mbk: ya kepingin dek, dulu maunya waktu kelas 2 mau pindah ke smala, tapi enggak wes, malu. Wes dijalani aja. (nek gak salah se ya karena malu, tp intinya mbknya mau pindah tapi gak jadi) Aku: trus sekarang mbaknya dimana? Mbak: di Unair dek Aku: Jurusan apa mbk? Mbak: Farmasi dek
Ya Allah mbk, kita senasib banget se!! Pingin ketemu sama mbaknya lagi pek! Jangan-jangan mbaknya dulu juga pengen masuk FK tapi masuk Farmas…